My Breastfeeding Journey – Tips Perah & Milk Booster

Dari waktu mengandung, saya sudah niat untuk menyusui anak saya sampai 2 tahun. Setiap hari saya berdoa supaya diberikan ASI yang cukup untuk anak saya.

Alhamdulillah, waktu Ryanti lahir, ASI sudah mulai keluar.. Btw, Saya melahirkan secara operasi sesar krn air ketuban sudah habis! Kalo denger dari cerita orang2, kalo lahiran sesar ASI ga keluar. Uuu salah tuh! Di rumah sakit saya juga sempet perah karena PD bengkak meskipun Baby Ryanti minumnya banyak. Lumayan, dapet 10-20ml sekali perah. Nurse dirumah sakit semuanya kagum karena saya baru ngelahirin dan udah bs nyimpen stok ASI! 
Alhamdulillah juga, Baby Ryanti tidak mengalami jaundice/sakit kuning. Dokter hanya bilang, berikan asupan ASI yg banyak ya Bu.. Ini untuk menghindari jaundice.
Nah.. Setelah kembali dari rumah sakit, saya iseng-iseng perah pake tangan (marmet). Ternyata hasilnya lumayan juga!
Kemudian saya tingkatkan frekuensi perah, dari 2x sehari setelah menyusui jadi 4x sehari setelah menyusui, jam 3pagi dan jam 6pagi. Dan inilah hasilnya, produksi meningkat!

Setelah cuti melahirkan habis, saatnya saya kembali bekerja sbg konsultan. Stok ASI sudah cukup banyak untuk 2minggu.  Separuh beku, separuh fresh milk.
Bulan pertama bekerja, produksi ASI masih bagus. Satu hari bisa dapet 500ml utk 2 PD. Saya pompa jam 7.30 pagi, 12 siang dan 4 sore. Waktu perah 15-20menit. Alhamdulillah banyak hasilnya..
Bulan kedua bekerja, Produksi mulai berkurang dan encer! Ini karena saya mulai pergi dinas dan terlalu capek. 

Saya coba macem2 milk booster seperti:
1. PIL ASI
Hasilnya: susu kentel & produksi meningkat. Tapi Anak saya jadi kembung dan mencret..😦
2. Sari Kurma & Habatussauda
Hasilnya: Susu kentel & Produksi agak banyak. Tapi saya yang jadi kembung masuk angin. Baby sehat dan ga kembung.😦
3. Soya Milk (Susu Kedelai)
Hasilnya: Susu kentel, produksi ga ada peningkatan.
4. Sacred Tea
Teh ini harganya mahal banget, padahal isinya sedikit.
5. Energised Soy Protein Shaklee & Alfalfa
Hasilnya: ASI kental & produksi banyak! Badan saya sehat ga kembung dan Baby Ryanti naik berat badannya!
Saya tau milk booster ini dari temen kantor yang juga menyusui. Ternyata dari sekian banyak milk booster, produk dari Shaklee ini yg paling bagus untuk saya & baby Ryanti. Mungkin lain orang lain juga hasilnya…
Alhamdulillah, produksi saya meningkat or at least ga berkurang meskipun Ryanti sudah mulai makan solid food.

Semua Milk booster sebenarnya hanya utk merangsang produksi ASI, tp bukan untuk memproduksi ASI. Minum milk booster tapi kalau jarang perah juga ga akan berhasil.. Karena kuantitas ASI ditentukan dari banyaknya waktu perah (semakin PD sering kosong, maka produksi banyak) dan kualitas ASI ditentukan oleh makanan yg dimakan si Ibu. ^_^
Saya disini sharing bukan karena jual produk Shaklee loh ya.. Justru karena saya happy dengan produksi ASI yg banyak setelah minum Shaklee, saya mau share sama mommies semua. Kebetulan Shaklee baru masuk indo. Jadi pembelian lebih mudah, tdk perlu dikirim dari Malaysia.
Ok, saya mau share Kunci sukses breastfeeding..
1. Perah minimum 5x sehari, terutama waktu malam. Perah 2PD sekaligus dalam satu waktu akan lebih banyak hasilnya daripada perah satu2.
2. Banyak makan sayur hijau
3. Pijat PD sebelum perah
4. Sebelum perah, berdoa dulu supaya produksi ASI banyak
5. Liat poto baby sebelum dan sewaktu perah
6. Minum air minimum 3L sehari, minum air anget terutama.
7. Perah setelah berhubungan intim dengan suami
8. Perah dalam keadaan happy dan tdk stress
9. Yang terakhir adalah dukungan dari suami untuk ASI ekslusive minimum 2tahun!
Bagi yang mengalami tekanan dari Keluarga yang sufor mania, jangan jadi sedih yaaa.. Saya juga ngalamin kok! Ibu mertua saya beli sufor waktu saya baru ngelahirin.. Sedih? Pasti… Tapi saya bilang sama suami kalau saya mau ASIX. Trus dia simpen sufornya ditempat paling belakang supaya saya ga ngeliat. Heheheh. Akhirnya sufornya basi dan dibuang deh.. YES!!
Saya juga ngajarin ibu mertua gimana prosedur thawing ASI juga.. Alhamdulillah, beliau jd support ASIX. Beliau juga seneng karena cucunya sehat dan tumbuh kembangnya sesuai dengan growth chart WHO.
Sekian dulu sharing pengalaman saya.. Semoga berguna dan memberikan motivasi utk mommies yg lg ada masalah  produksi ASI.
Salam ASI!

One thought on “My Breastfeeding Journey – Tips Perah & Milk Booster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s